Kamis, 15 Desember 2011

~Uji Golongan Darah~


BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Darah adalah bagian dari sistem peredaran darah bersama dengan alat peredaran darah. Dalam kehidupan kita, darah memiliki peran yang vital, dan fungsi paling umum yang kita ketahui yaitu sebagai alat transportasi, baik itu zat-zat makanan, oksigen, karbon dioksida, hormon, hingga sisa-sisa hasil metabolisme. Berbicara tentang sistem peredaran darah, maka kita akan membahas mengenai, sistem peredaran darah hewan, sistem peredaran darah manusia beserta kelainan dan gangguan pada darah dan sistem peredaran darah. Sebagaimana dijelaskan, sistem peredaran darah terdiri atas darah dan alat peredaran darah. Darah terdiri dari plasma darah dan sel-sel darah. Kemudian sel-sel darah terbagi atas sel darah putih, sel darah merah, dan keping darah. Alat peredaran darah sendiri dibagi atas jantung dan pembuluh darah. Pembuluh darah ini dibagi atas 3 jenis, yaitu pembuluh darah arteri, pembuluh darah vena, dan pembuluh darah kapiler.
Pada laporan kali ini, kita akan berbicara tentang darah, terutama golongan darah. Golongan darah adalah ciri khusus darah dari suatu individu karena adanya perbedaan jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah merah. Salah satu manfaat diketahuinya golongan darah adalah transfusi darah. Transfusi darah adalah proses menyalurkan darah atau produk berbasis darah dari satu orang ke sistem peredaran orang lainnya. Atas dasar itulah, perlu dilakukan suatu penelitian untuk mengetahuijenis golongan darah kita.  
1.2  Rumusan Masalah
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka beberapa permasalahan dalam penelitian Biologi mengenai transportasi melewati membran   ini antara lain :
ü  Bagaimana menentukan jenis-jenis golongan darah pada manusia ?
ü  Apakah ciri khusus atau perbedaan dari setiap golongan darah ?
1.3  Maksud dan Tujuan Percobaan
1.3.1     Maksud Percobaan
Maksud dari percobaan ini adalah untuk mengetahui dan memahami karakteristik dan perbedaan dari setiap jenis golongan darah menggunakan alat bantu jarum franke, blood lancet, dan kaca objek.
1.3.2     Tujuan Percobaan
Tujuan dari percobaan ini adalah untuk memahami dan mengetahui karakteristik dan perbedaan yang ada pada setiap jenis golongan darah.
1.4  Manfaat
Beberapa manfaat yang bisa kita peroleh dari percobaan/penelitian yang kita lakukan yaitusebagai berikut.
v  Bagi siswa
Manfaat bagi siswa dengan adanya penelitian/percobaan ini yaitu pengetahuan siswa akan sistem peredaran darah khususnya golongan darah menjadi bertambah dan kita dapat mengetahui golongan darah yang kita miliki.

v  Bagi guru
Manfaat bagi guru melalui penelitian/percobaan ini yaitu guru dapat mengetahui tingkat pemahaman siswa akan cara melakukan uji golongan darah serta penggunaan alat-alat bantu penelitian seperti blood lancet, jarum franke, dan kaca objek.
BAB II
METODE KERJA
            2.1 Alat dan Bahan
                        2.1.1 Alat
1.    Jarum Franke
2.    Lancet blood
3.    Kaca objek
4.    Tissue/kapas
5.    Tusuk gigi
                        2.1.2 Bahan
1.    Anti serum
2.    Darah
                        2.1.3 Cara Kerja
1.    Sterilkan salah satu ujung jari dengan kapas yang telah dibasahi dengan alkohol 70%
2.    Tusukkan lancet dengan hati-hati dan mantap ke ujung jari yang telah dibasahi dengan alkohol lalu tekanlah ujung jari hingga darah keluar.
3.    Teteskan darah pada kaca objek pada 3 tempat berbeda
4.    Teteskan serum anti A pada sampel darah pertama, kemudian aduklah dengan gerakan memutar menggunakan tusuk gigi. Amatilah apa yang terjadi.
5.    Teteskan serum anti B pada sampel darah kedua, kemudian aduklah dengan gerakan memutar menggunakan tusuk gigi. Amatilah apa yang terjadi. Begitu pula dengan serum anti AB.
BAB III
GAMBAR HASIL PENELITIAN


Keterangan :
*      Dari percobaan yang telah dilakukan, apabila darah yang diberi anti serum A dan AB menggumpal, sedang anti serum B tidak menggumpal, maka golongan darahnya adalah A.
*      Dari percobaan yang telah dilakukan, apabila darah yang diberi anti serum B dan AB menggumpal, sedang anti serum A tidak menggumpal, maka golongan darahnya adalah B.
*      Dari percobaan yang telah dilakukan, apabila darah yang diberi anti serum A, B, dan AB menggumpal, maka golongan darahnya adalah AB.
*      Dari percobaan yang telah dilakukan, apabila darah yang diberi anti serum A, B, dan AB tidak menggumpal, maka golongan darahnya adalah O.
BAB IV
PEMBAHASAN
4.1 Darah
   Darah adalah cairan yang terdapat pada semua makhluk hidup(kecuali tumbuhan) tingkat tinggi yang berfungsi mengirimkan zat-zat dan oksigen yang dibutuhkan oleh  jaringan  tubuh, mengangkut bahan-bahan kimia hasil  metabolisme, dan juga sebagai pertahanan tubuh terhadap virus atau bakteri. Istilah medis yang berkaitan dengan darah diawali dengan kata hemo- atau hemato- yang berasal dari bahasa Yunani haimayang berarti darah.
     Pada serangga, darah (atau lebih dikenal sebagai hemolimfe) tidak terlibat dalam peredaran oksigen. Oksigen pada serangga diedarkan melalui sistem trakea berupa saluran-saluran yang menyalurkan udara secara langsung ke jaringan tubuh. Darah serangga mengangkut zat ke jaringan tubuh dan menyingkirkan bahan sisa metabolisme.
     Pada hewan lain, fungsi utama darah ialah mengangkut oksigen dari paru-paru atau insang ke jaringan tubuh. Dalam darah terkandunghemoglobin yang berfungsi sebagai pengikat oksigen. Pada sebagian hewan tak bertulang belakang atau invertebrata yang berukuran kecil,oksigen langsung meresap ke dalam plasma darah karena protein pembawa oksigennya terlarut secara bebas. Hemoglobin merupakan protein pengangkut oksigen paling efektif dan terdapat pada hewan-hewan bertulang belakang atau vertebrataHemosianin, yang berwarna biru, mengandung tembaga, dan digunakan oleh hewan crustaceae. Cumi-cumi menggunakan vanadium kromagen (berwarna hijau muda, biru, atau kuning oranye).
4.1.1Darah Manusia
     Darah manusia adalah cairan jaringan tubuh. Fungsi utamanya adalah mengangkut oksigen yang diperlukan oleh sel-sel di seluruh tubuh. Darah juga menyuplai jaringan tubuh dengan nutrisi, mengangkut zat-zat sisa metabolisme, dan mengandung berbagai bahan penyusun sistem imun  yang bertujuan mempertahankan tubuh dari berbagai penyakit. Hormon-hormon dari sistem endokrin juga diedarkan melalui darah.
   Darah manusia berwarna merah, antara merah terang apabila kaya oksigen sampai merah tua apabila kekurangan oksigen. Warna merah pada darah disebabkan oleh hemoglobinprotein pernapasan (respiratory protein) yang mengandung besi dalam bentuk heme, yang merupakan tempat terikatnya molekul-molekul oksigen.
    Manusia memiliki sistem peredaran darah tertutup yang berarti darah mengalir dalam pembuluh darah dan disirkulasikan oleh jantung. Darah dipompa oleh jantung menuju paru-paru untuk melepaskan sisa metabolisme berupa karbon dioksida dan menyerap oksigen melalui pembuluh arteri pulmonalis, lalu dibawa kembali ke jantung melalui vena pulmonalis. Setelah itu darah dikirimkan ke seluruh tubuh oleh saluran pembuluh darah aorta. Darah mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh melalui saluran halus darah yang disebut pembuluh kapiler. Darah kemudian kembali ke jantung melalui pembuluh darah vena cava superior dan vena cava inferiorDarah juga mengangkut bahan bahan sisa metabolisme, obat-obatan dan bahan kimia asing ke hati untuk diuraikan dan ke ginjal untuk dibuang sebagai air seni.

4.1.2     Komposisi Darah
     Darah terdiri daripada beberapa jenis korpuskula yang membentuk 45% bagian dari darah, angka ini dinyatakan dalam nilai hermatokrit atau volume sel darah merah yang dipadatkan yang berkisar antara 40 sampai 47. Bagian 55% yang lain berupa cairan kekuningan yang membentuk medium cairan darah yang disebut plasma darah.
       Korpuskula darah terdiri dari:
§  Sel darah merah atau eritrosit (sekitar 99%).
Eritrosit tidak mempunyai nukleus sel ataupun organela, dan tidak dianggap sebagai sel dari segi biologi. Eritrosit mengandung hemoglobin dan mengedarkan oksigen. Sel darah merah juga berperan dalam penentuan golongan darah. Orang yang kekurangan eritrosit menderita penyakit anemia.
§  Keping-keping darah atau trombosit (0,6 - 1,0%)
Trombosit bertanggung jawab dalam proses pembekuan darah.
§  Sel darah putih atau leukosit (0,2%)
Leukosit bertanggung jawab terhadap sistem imun tubuh dan bertugas untuk memusnahkan benda-benda yang dianggap asing dan berbahaya oleh tubuh, misal virus atau bakteri. Leukosit bersifat amuboid atau tidak memiliki bentuk yang tetap. Orang yang kelebihan leukosit menderita penyakit leukimia, sedangkan orang yang kekurangan leukosit menderita penyakit leukopenia. Susunan Darah. serum darah atau plasma terdiri atas:
1.    Air: 91,0%
2.    Protein: 8,0% (Albumin, globulin, protrombin dan fibrinogen)
3.    Mineral: 0.9% (natrium kloridanatrium bikarbonatgaram dari kalsiumfosfor, magnesium dan zat besi, dll)
4.    Garam
      Plasma darah  pada dasarnya adalah larutan  air yang mengandung :-
§  albumin
§  bahan pembeku darah
§  immunoglobin (antibodi)
§  hormon
§  berbagai jenis protein
§  berbagai jenis garam
4.2      Golongan Darah
     Golongan darah adalah ciri khusus darah dari suatu individu karena adanya perbedaan jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah merah. Dua jenis penggolongan darah yang paling penting adalah penggolongan ABO dan Rhesus (faktor Rh). Di dunia ini sebenarnya dikenal sekitar 46 jenis antigen selain antigen ABO dan Rh, hanya saja lebih jarang dijumpai. Transfusi darah dari golongan yang tidak kompatibel dapat menyebabkan reaksi transfusi imunologis yang berakibat anemia hemolisisgagal ginjalsyok, dan kematian.
     Golongan darah manusia ditentukan berdasarkan jenis antigen dan antibodi yang terkandung dalam darahnya, sebagai berikut:
§  Individu dengan golongan darah A memiliki sel darah merah dengan antigen A di permukaan membran selnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen B dalam serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah A-negatif hanya dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah A-negatif atau O-negatif.
§  Individu dengan golongan darah B memiliki antigen B pada permukaan sel darah merahnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen A dalam serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah B-negatif hanya dapat menerima darah dari orang dengan dolongan darah B-negatif atau O-negatif
§  Individu dengan golongan darah AB memiliki sel darah merah dengan antigen A dan B serta tidak menghasilkan antibodi terhadap antigen A maupun B. Sehingga, orang dengan golongan darah AB-positif dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut resipien universal. Namun, orang dengan golongan darah AB-positif tidak dapat mendonorkan darah kecuali pada sesama AB-positif.
§  Individu dengan golongan darah O memiliki sel darah tanpa antigen, tapi memproduksi antibodi terhadap antigen A dan B. Sehingga, orang dengan golongan darah O-negatif dapat mendonorkan darahnya kepada orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut donor universal. Namun, orang dengan golongan darah O-negatif hanya dapat menerima darah dari sesama O-negatif.
     Secara umum, golongan darah O adalah yang paling umum dijumpai di dunia, meskipun di beberapa negara seperti Swedia dan Norwegia, golongan darah A lebih dominan. Antigen A lebih umum dijumpai dibanding antigen B. Karena golongan darah AB memerlukan keberadaan dua antigen, A dan B, golongan darah ini adalah jenis yang paling jarang dijumpai di dunia. Ilmuwan Austria, Karl Landsteiner, memperoleh penghargaan Nobel dalam bidang Fisiologi dan Kedokteran pada tahun 1930 untuk jasanya menemukan cara penggolongan darah ABO.
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan penelitian/percobaan yang telah dilakukan, maka kita dapat menyimpulkan kesimpulan yaitu sebagai berikut.
§          Individu dengan golongan darah A memiliki sel darah merah dengan antigen A di permukaan membran selnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen B dalam serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah A-negatif hanya dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah A-negatif atau O-negatif.
§  Individu dengan golongan darah B memiliki antigen B pada permukaan sel darah merahnya dan menghasilkan antibodi terhadap antigen A dalam serum darahnya. Sehingga, orang dengan golongan darah B-negatif hanya dapat menerima darah dari orang dengan dolongan darah B-negatif atau O-negatif
§  Individu dengan golongan darah AB memiliki sel darah merah dengan antigen A dan B serta tidak menghasilkan antibodi terhadap antigen A maupun B. Sehingga, orang dengan golongan darah AB-positif dapat menerima darah dari orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut resipien universal. Namun, orang dengan golongan darah AB-positif tidak dapat mendonorkan darah kecuali pada sesama AB-positif.
§  Individu dengan golongan darah O memiliki sel darah tanpa antigen, tapi memproduksi antibodi terhadap antigen A dan B. Sehingga, orang dengan golongan darah O-negatif dapat mendonorkan darahnya kepada orang dengan golongan darah ABO apapun dan disebut donor universal. Namun, orang dengan golongan darah O-negatif hanya dapat menerima darah dari sesama O-negatif.
5.2 Saran
Dalam melakukan kegiatan penelitian/percobaan ini harus lebih ditingkatkan terutama dalam bidang kedisiplinan siswa sehingga dengan disiplin dan teraturnya percobaan, maka hasil yang dicapai juga akan maksimal.
DAFTAR PUSTAKA
Amin, Mohamad [ed.], 2009, Biologi SMA/MA, Jakarta : Bailmu